LBH Bali Terkini

Oleh : lbhbali | 19 Januari 2018 | Dibaca : 147 Pengunjung

PLTU: ENERGI KOTOR YANG DIHASILKAN PRODUKSI LISTRIK BATUBARA (HULU DAN HILIR)

Oleh: Khairullah Thofu Pengabdi Bantuan Huk

Baca Detail

 


Oleh : lbhbali | 23 Desember 2017 | Dibaca : 427 Pengunjung

REKRUTMEN TERBUKA YLBHI-LBH BALI

REKRUTMEN TERBUKA YLBHI-LBH BALI Gelombang

Baca Detail

 


Oleh : lbhbali | 14 Desember 2017 | Dibaca : 107 Pengunjung

JEJAK ROSA PARKS, SANG PAHLAWAN HAK ASASI DI AMERIKA SERIKAT

Catatan Kursus Singkat di Amerika Serikat oleh

Baca Detail

 


View All
Agenda Kegiatan

Oleh : lbhbali | 13 Oktober 2015 | Dibaca : 255 Pengunjung

REVISI UU KPK : AMBAK TUNTUT SIKAP JOKOWI

Aliansi Masyarakat Bali Anti Korupsi (AMBAK) akan

Baca Detail

 


Oleh : lbhbali | 27 Mei 2015 | Dibaca : 255 Pengunjung

TROTOAR MENJADI TIDAK NYAMAN BAGI PENYANDANG DISABILITAS-PEJALAN KAKI

Bertempat di LBH Bali, LBH Bali bersama 22 oran

Baca Detail

 


Oleh : lbhbali | 06 April 2015 | Dibaca : 255 Pengunjung

UPAH MURAH UNTUK BURUH ?

Bali tidak hanya menarik perhatian para wisataw

Baca Detail

 


View All
KALABAHU 2016
Baca Pers Release

YLBHI-LBH BALI KEMBALI MEMBUKA POSKO PENGADUAN TUNJANGAN HARI RAYA (THR) KEAGAMAAN 2017

Oleh : lbhbali | 14 Desember 2017 | Dibaca : 27 Pengunjung

Pada akhir tahun 2017, YLBHI LBH BALI kembali membuka Posko Pengaduan Tunjangan Hari Raya (THR) Keagamaan, khususnya menjelang Hari Raya Natal.
Bagi para buruh yang beragama Kristen Katolik maupun Kristen Protestan, tentu momentum hari raya sangat ditunggu-tunggu. Tidak hanya perayaan hari raya keagamaan saja yang ditunggu, melainkan juga menunggu THR keagamaan di masing-masing tempatnya bekerja.
 
Pelaksanaan THR keagamaan telah diatur dalam Peraturan Menteri Ketenagakerjaan (Permenaker) No. 6 Tahun 2016 Tentang Tunjangan Hari Raya (THR) Keagamaan yaitu dalam Pasal 5 ayat (4) disebutkan bahwa “THR Keagamaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) wajib dibayarkan oleh pengusaha paling lambat 7 (tujuh) hari sebelum Hari Raya Keagamaan.“ Ketentuan ini berlaku untuk semua agama yang ada di Indonesia.  Hari Raya Idul Fitri bagi buruh yang beragama Islam, Hari Raya Natal bagi buruh yang beragama Kristen Katolik dan Kristen Protestan, Hari Raya Nyepi bagi buruh yang beragama Hindu serta Hari Raya Waisak bagi buruh yang beragama Budha, dan Hari Raya Imlek bagi buruh yang beragama Kong Hu Cu.
 
 
Dalam momentum Hari Raya Natal, YLBHI-LBH Bali ingin memastikan agar kawan-kawan buruh mendapatkan haknya sesuai peraturan yang berlaku. Posko Pengaduan Tunjangan Hari Raya (THR) Keagamaan untuk akhir tahun ini dibuka mulai hari Kamis, tanggal 14 Desember 2017 sampai dengan tanggal 12 Januari 2018 yang bertempat di Kantor YLBHI-LBH Bali Jl. Plawa Nomor 57 Denpasar dengan nomor telepon (036) 223010. Bagi kawan-kawan buruh yang mengalami masalah dengan THR Keagamaan juga dapat melaporkan ke Dinas Tenaga Kerja Provinsi/Kabupaten/Kota selain ke kantor YLBHI-LBH Bali.
 
 
Denpasar, 13 Desember 2017
 
 

Haerul Umam, S.H.

Koordinator Isu Perburuhan YLBHI-LBH BALI

 

                                                                                                                                              Narahubung: Agus Pradnyana Rendra, S.H (085792654297)

                                                                                                                                           Dewa Sai Pandu Rangga Vittala (081236700694)


Oleh : lbhbali | 14 Desember 2017 | Dibaca : 27 Pengunjung


Berita Lainnya :

Lihat Arsip Berita Lainnya :